Intel Persiapkan Kontroler dan Adapter WiFi 7

0

Sebelum Institute of Electrical and Electronics Engineers (IEEE) secara resmi meratifikasi standar Wi-Fi 7 (802.11be), Intel sudah mempersiapkan kontribusi teknologinya. Di tahun mendatang, Intel memiliki rencana untuk merilis set pertama kontroler dan adaptor Wi-Fi 7, yang beragam dalam beberapa konfigurasi.

Penawaran Intel yang ada termasuk adaptor Wi-Fi 7 draft M.2-2230: Intel BE200 dan Intel BE202. Keduanya beroperasi dalam pita frekuensi 2,4 GHz, 5 GHz, dan 6 GHz, dan mendukung 2×2 TX/RX stream. BE200 mengklaim kecepatan tertinggi 5 Gbit/s, yang tidak mencapai potensi maksimum standar.

Meskipun Intel masih belum mengungkapkan perbedaan pasti antara BE200 dan BE202, Intel telah mengomunikasikan bahwa BE200 sudah disertifikasi untuk Wi-Fi 7. Kompatibilitas kedua adaptor ini meluas ke antarmuka PCIe dan USB, memposisikannya untuk integrasi pada motherboard desktop dan laptop.

Salah satu integrasi perangkat keras yang patut diperhatikan dari adaptor BE200 adalah pada motherboard Gigabyte Aorus Z790 Master X (revisi PCB 1.2), seperti yang ditunjukkan oleh @momomo_us. Di sisi lain, varian platform yang berbeda akan menggunakan Qualcomm Wi-Fi 7 QCNCM865 (PCB rev. 1.0) dan MediaTek Wi-Fi 7 MT7927, RZ738 (PCB rev. 1.1). Untuk sepenuhnya memanfaatkan kemampuan Wi-Fi 7, pengguna akhir harus memastikan untuk memasangkannya dengan router dan access point yang kompatibel dengan Wi-Fi 7.

Wi-Fi 7 mengusulkan bitrate agregat yang substansial sebesar 40 Gbit/s, sehingga memberikan tantangan bagi Ethernet kabel untuk banyak pengguna. Untuk mencapai throughput ini, Wi-Fi 7 menggunakan tiga pita frekuensi—2,40 GHz, 5 GHz, dan 6 GHz—memperluas lebar saluran menjadi 320 MHz, dan mengintegrasikan 4096-QAM. Namun, kinerja di dunia nyata mungkin tidak selalu sesuai dengan batas teoretis ini, seperti yang terlihat pada Intel BE200.

Lebih lanjut berkembang dari pendahulunya, Wi-Fi 7 mewajibkan penyertaan fitur-fitur seperti MU-MIMO (Multi-User Multiple-Input Multiple-Output) dan OFDMA (Orthogonal Frequency-Division Multiple Access), fitur yang sebelumnya terlihat di Wi-Fi 6 dan 6E. Kemajuan tersebut bertujuan untuk meningkatkan efisiensi koneksi nirkabel dan kapasitas keseluruhan.

Awalnya dikonseptualisasikan untuk aplikasi yang membutuhkan bandwidth tinggi, termasuk headset AR dan VR yang mengandalkan teknologi WiGig Intel, Wi-Fi 7 telah mendapat penerimaan positif dari para pemangku kepentingan industri, termasuk Intel. IEEE telah menjadwalkan adopsi resmi spesifikasi IEEE 802.11be untuk tahun 2025. Namun Intel mengambil langkah proaktif, dengan diperkenalkannya peralatan yang sesuai dengan Wi-Fi 7.

Meski begitu, adopsi universal perangkat Wi-Fi 7 diperkirakan akan bertahap. Sertifikasi spesifikasi penuh diproyeksikan untuk tahun 2024, dengan peningkatan ketersediaan perangkat yang kompatibel setelahnya. Bagi mereka yang baru saja beralih ke infrastruktur Wi-Fi 6 atau 6E, pengaturan saat ini kemungkinan akan tetap memadai untuk waktu dekat.

Sumber dan gambar: Guru3D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *