Feiteng FTC870, Prosesor Baru Asal Tiongkok yang Setara AMD Zen 3

0

Nama Feiteng memang tidak dikenal di Indonesia dan hanya akan dikenal di negara Tiongkok saja. Pada bulan Oktober 2014 silam, FeiTeng merilis produk CPU pertama mereka yang berbasis pada set instruksi ARMv8, FT-1500A. Produk ini menunjukkan kinerja yang sangat baik dan mendapatkan perhatian besar dari industri. Sejak saat itu, perkembangan CPU FeiTeng semakin pesat.

Selang hampir 2 tahun, FeiTeng meluncurkan CPU server 64-core pertama mereka, FT-2000. Dalam hal kinerja, CPU ini mencapai tingkat yang hampir sama dengan chip server Intel Xeon E5 saat itu. Beberapa bulan kemudian, FeiTeng meluncurkan CPU dual-core FT-2000A/2 untuk desktop dan bidang embedded. Pada Maret 2017, FeiTeng meluncurkan FT-2000+ yang telah dioptimalkan dan sekaligus berhasil menurunkan biaya secara signifikan.

Pada September 2019, FeiTeng meluncurkan generasi baru prosesor desktop quad-core mereka, FT-2000/4. Prosesor ini mengintegrasikan empat inti prosesor FTC663 yang dikembangkan oleh FeiTeng sendiri, menggunakan proses 16nm, dengan frekuensi maksimum 3.0GHz, mendukung memori DDR4-3000 dual-channel, dan konsumsi daya khasnya adalah 10W. Kinerja prosesor ini meningkat dua kali lipat, bandwidth memori meningkat tiga kali lipat, dan konsumsi daya berkurang sepertiga.

Pada Juli 2020, FeiTeng secara resmi merilis chip server multi-jalur yang dapat diperluas generasi baru mereka – Seri Tengyun S2500. Chip ini menggunakan proses 16nm, arsitektur 64-core, dan dapat mencapai hingga 512 core dengan 8 jalur langsung. Ini menjadi sistem server multi-jalur dengan kinerja terkuat di Tiongkok saat itu. Pada saat yang sama, FeiTeng juga melakukan reposisi pada lini produk CPU mereka, yaitu seri E Tenglong yang ditujukan untuk embedded, seri D Tengrui yang ditujukan untuk desktop, dan seri S Tengyun yang ditujukan untuk server berkinerja tinggi. Pada akhir tahun 2020, FeiTeng juga merilis prosesor Tengrui D2000 untuk desktop dengan proses 14nm.

Sampai saat ini, FeiTeng telah membentuk tiga seri produk utama yaitu server, desktop, dan embedded yang memiliki daya saing pasar yang kuat. Selain itu juga mengembangkan inti FTC8XX berkinerja tinggi, inti FTC6XX berkinerja tinggi seimbang dan inti FTC3XX berkinerja tinggi berdaya rendah.

Perkembangan penelitian FeiTeng masih terus berlanjut meski menghadapi tekanan dari Amerika Serikat pada April 2021 yang mengakibatkan penundaan besar-besaran pada peluncuran produk mereka selanjutnya. Menurut informasi yang diungkapkan oleh FeiTeng di “Forum Inovasi Aplikasi Sirkuit Terpadu Malanshan 2023”, inti prosesor berkinerja tinggi generasi baru mereka yang bernama FTC870 telah selesai dikembangkan dan kinerjanya telah mencapai tingkat lanjutan internasional.

Berdasarkan data benchmark yang dirilis oleh pihak resmi, inti FTC870 dapat mencapai frekuensi 3GHz, skor CINT2017 adalah 5.73672, dan skor CFP2017 adalah 8.42688. Secara keseluruhan, kinerja inti ini meningkat sekitar 20% dibandingkan dengan generasi sebelumnya FTC860.

Kecepatannya melebihi Neoverse N1 dari Arm yang ditujukan untuk pasar server dan mencapai tingkat yang setara dengan Neoverse N2, serta skor CFP2017 bahkan melebihi Neoverse N2. Bahkan jika dibandingkan dengan kinerja inti prosesor EPYC7443 ZEN3 AMD dengan frekuensi utama 4GHz, perbedaannya tidak terlalu besar.

Perlu dicatat bahwa pada September 2020, Arm membagi desain inti CPU seri Neoverse yang ditujukan untuk server menjadi tiga seri, yaitu seri inti berkinerja tinggi V (dengan mesin vektor ganda), seri inti N (berfokus pada kinerja integer), dan seri inti E (level pemula, fokus pada efisiensi energi dan chip pinggiran). Saat ini Arm telah memberikan lisensi kepada produsen dalam negeri untuk seri E dan N, tetapi seri berkinerja tinggi V belum dibuka untuk lisensi dalam negeri.

Dengan melihat indikator kinerja inti FT870 terbaru yang diungkapkan oleh FeiTeng, kinerjanya telah mencapai dan bahkan sebagian telah melampaui kinerja inti Neoverse N2 dari Arm. Selanjutnya, diharapkan bahwa inti CPU selanjutnya dari FeiTeng dapat membuat terobosan lebih lanjut untuk mencapai tingkat inti seri V Neoverse dari Arm.

Sumber: CNBeta

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *