Ad imageAd image

Windows on ARM Sebentar Lagi Tidak Eksklusif Hanya untuk Qualcomm Saja

Dimas Galih Windudjati

CEO ARM, Rene Haas, mengungkapkan dalam wawancara dengan Stratechery bahwa perjanjian eksklusif antara Qualcomm dan Microsoft mengenai Windows akan berakhir tahun ini. Berakhirnya perjanjian tersebut dapat menjadi awal dari fase baru. Menurut XDA Developers, dua tahun lalu, Microsoft dan Qualcomm menandatangani perjanjian eksklusif. Perjanjian tersebut menyatakan bahwa Original Equipment Manufacturers (OEMs) yang merilis laptop dengan platform Windows on ARM harus menggunakan chipset yang diproduksi oleh Qualcomm. HP, Lenovo, Dell, dan merek lain sebelumnya telah meluncurkan produk Windows on ARM. Namun, setelah perjanjian tersebut, semua perangkat ini hanya menggunakan chip Qualcomm.

Haas menyatakan bahwa perjanjian antara kedua perusahaan tersebut akan berakhir nanti tahun ini. Ini akan menciptakan peluang baru bagi produsen chipset lain untuk masuk ke pasar dan memberikan lebih banyak pilihan bagi konsumen. Nvidia dan AMD telah mulai memproduksi chip ARM untuk sistem Windows dan akan mengumumkan hal tersebut ketika perjanjian eksklusivitas berakhir. Analis menyatakan akhir tahun lalu bahwa Nvidia, AMD, dan MediaTek kemungkinan besar akan merilis chipset berbasis ARM. MediaTek secara utama mengincar pasar smartphone, tetapi perusahaan semikonduktor fabless ini berharap dapat bersaing dengan Qualcomm di segmen pasar yang berbeda.

Prosesor Snapdragon milik Qualcomm telah menjadi pilihan utama untuk perangkat WoA (Windows on ARM). Namun, ada kekhawatiran terkait kinerja dan kompatibilitas dari chip-chip ini. Sebagai contoh, prosesor Snapdragon 8cx Gen 2 5G telah dikritik karena kinerjanya dibandingkan dengan chip Intel pesaingnya. Meskipun upaya untuk meningkatkan kinerja, adopsi chip Snapdragon untuk perangkat WoA terbatas. Terlepas dari kinerja, perjanjian eksklusif tersebut harus diikuti. Sekarang, setelah perjanjian eksklusif tersebut akan berakhir, kita dapat memiliki perangkat Windows on ARM dengan chip apa pun yang dianggap lebih baik oleh merek tersebut.

Pengumuman terbaru menunjukkan potensi diversifikasi chip ARM untuk perangkat WoA. Rebranding chip Windows on ARM milik Qualcomm menjadi Snapdragon X Series menunjukkan pergeseran strategis. Rebranding ini dilakukan sebagai persiapan untuk peluncuran chip berbasis Oryon yang baru, menandai perubahan dari penggunaan eksklusif chip Snapdragon untuk perangkat WoA.

Selain itu, akuisisi Qualcomm terhadap Nuvia, sebuah perusahaan yang dikenal karena desain prosesor berkinerja tinggi, diharapkan dapat mengatasi keterbatasan kinerja chip Snapdragon untuk perangkat WoA. Namun, keterlambatan dalam pengembangan prosesor Nuvia telah mempengaruhi jadwal integrasi mereka ke dalam perangkat WoA.

Microsoft juga telah berusaha untuk mendukung perangkat WoA. Ini terlihat dari kerjasamanya dengan Qualcomm dan mitra lainnya. Rilis Windows Dev Kit 2023 (Project Volterra) yang ditenagai oleh prosesor Qualcomm adalah bukti dari kerjasama ini yang terus berlangsung.

Meskipun WoA selama ini identik dengan prosesor Snapdragon, perkembangan terbaru menunjukkan potensi pergeseran. Pergeseran ini akan menuju keberagaman chip ARM yang lebih besar untuk perangkat WoA. Diversifikasi ini dapat menghasilkan peningkatan kinerja dan berbagai pilihan yang lebih luas untuk perangkat WoA. Pengguna dan ekosistem secara keseluruhan pada akhirnya akan mendapatkan manfaat dari diversifikasi ini.

Dan satu hal yang pasti, perangkat dengan WoA akan memiliki harga yang lebih murah. Karena kita tahu, bahwa saat ini laptop WoA dengan Qualcomm memiliki harga yang cukup tinggi. Bahkan lebih tinggi dari perangkat dengan prosesor Intel maupun AMD pada kelas kinerja yang mirip.

Sumber: GizChina

Featured image: Bing

Share This Article
Leave a comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *