Ad imageAd image

iQOO Watch Adalah Smartwatch Pertamanya dengan BlueOS dan eSIM

Lukman Azis

Selain iQOO Z9 Series, iQOO juga meluncurkan smartwatch pertamanya, yaitu iQOO Watch. Namun iQOO tidak mengembangkan jam tangan pintar tersebut dari nol, karena perangkat ini sangat mirip dengan saudaranya vivo Watch 3.

Perangkat wearable ini juga menggunakan platform BlueOS yang sama, bukan Google Wear OS. Terdapat versi dengan eSIM, sehingga smartwatch ini dapat beroperasi secara mandiri tanpa smartphone.

Kebanyakan smartwatch memang perlu dihubungkan ke smartphone untuk memulainya, tetapi iQOO Watch tidak bergantung pada smartphone. Terdapat juga toko aplikasi di iQOO Watch, sehingga pengguna dapat menambahkan fungsionalitas baru ke dalam jam tangan pintar ini.

Fitur dan Spesifikasi iQOO Watch

iQOO Watch 2

Lebih lanjut mengenai fitur dan spesifikasinya, iQOO Watch memiliki ukuran 46,1mm dan punya ketebalan 11,3mm (tidak termasuk sensor biometrik di bagian bawah). Beratnya 36 gram tanpa tali.

Berbicara mengenai tali, terdapat tiga pilihan tali yang berbeda yaitu woven nylon, rubber, dan genuine leather. Tentu saja, tali-tali ini dapat dipertukarkan, sehingga kita dapat menukar tali sesuai dengan kegiatan acara.

Smartwatch ini mengemas layar OLED 1,43 inci bulat dengan resolusi 466×466 piksel dan memiliki mode always-on display. Ia dapat mendeteksi ketika pengguna mengganti tali dan secara otomatis memuat tampilan jam yang sesuai.

Ada dua kontrol perangkat keras di dalamnya, yaitu rotating crown di bagian atas dan tombol di bagian bawah. Terdapat mikrofon dan speaker untuk panggilan Bluetooth dan, jika Anda memiliki versi eSIM, panggilan telepon bisa dilakukan dari smartwatch itu sendiri.

Sistem health tracking menggunakan setup ganda yang menarik. Selama siang hari, ia menggunakan cahaya terlihat untuk melacak detak jantung dan tingkat oksigen dalam darah Anda.

Pada malam hari, ia beralih ke infrared yang tidak terlihat, sehingga smartwatch ini tidak mengganggu tidur Anda dengan lampu yang berkedip. iQOO mengklaim bahwa sensor multi-channel (8 channels untuk heart rate, 16 untuk blood oxygen) yang dikombinasikan dengan algoritma deep learning mencapai akurasi 97,7% saat melacak detak jantung Anda.

Pelacakan tidur mencakup waktu tidur dan skor, serta klasifikasi tahap tidur. Smartwatch ini juga dapat melacak tidur siang. Jika Anda memiliki iQOO Watch untuk setiap anggota keluarga, Anda dapat menggunakan aplikasi telepon untuk berbagi data kesehatan satu sama lain.

iQOO Watch 3

Smartwatch ini memiliki lebih dari 100 mode olahraga. Ini dapat membantu Anda merencanakan latihan, melatih Anda selama latihan, dan memberikan panduan tentang bagaimana cara memperbaiki setelahnya.

Koneksi NFC didukung, sehingga Anda dapat menggunakannya untuk hal-hal seperti transportasi umum. Dan dengan mobil yang tertentu, smartwatch ini bahkan dapat membuka kunci kendaraan Anda.

Baterai 505 mAh di dalam smartwatch ini dapat bertahan hingga 8 hari dalam mode Bluetooth dengan operasi normal (hingga 16 hari dengan penghematan daya diaktifkan). Jika Anda menggunakannya secara mandiri dengan koneksi eSIM-nya, maka ia akan bertahan hingga 3 hari operasi normal (hingga 7 hari dengan penghematan daya).

Saat ini, iQOO Watch tersedia di pasar Tiongkok. model Bluetooth dengan tali karet dihargai CNY 1.100 (Rp2,4 jutaan) dan model eSIM seharga CNY 1.300 (Rp2,9 jutaan).

Sumber: GSMArena

Share This Article
Leave a comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *