Google Blokir Aplikasi Benchmark pada Smartphone Pixel 8 dan 8 Pro?

0
Google-Pixel-8-dan-Pixel-8-Pro

Baru-baru ini Google mengkonfirmasi bahwa mereka memang memblokir Pixel 8 dan Pixel 8 Pro untuk diinstalasikan benchmark, termasuk Geekbench 6, selama periode embargo ulasan. Hal ini dilakukan untuk mencegah skor benchmark dan spesifikasinya bocor. Namun, Google juga mengakui bahwa reviewer yang mengetahui caranya masih dapat mengesampingkan aplikasi benchmark dan menjalankan tes.

Alasan Google memblokir benchmark tampaknya tidak masuk akal. Pasalnya, bocoran seri Pixel 8 sudah ada selama beberapa bulan terakhir, dengan gambar desainnya sendiri muncul kembali pada bulan Maret. Google kemudian mengkonfirmasi bocoran ini dengan secara resmi mengungkapkan desain Pixel 8 dan Pixel 8 Pro pada akhir Agustus. Adapun spesifikasi chipset Tensor G3, bocoran akurat tentang konfigurasi core CPU dan kecepatan clock-nya juga muncul kembali pada bulan April dan bahkan sejauh September tahun lalu. Hasil benchmark awal pertama tampaknya telah muncul pada bulan Juni.

Jadi, sementara Google tidak masalah dengan secara resmi “membocorkan” desain seri Pixel 8 beberapa minggu sebelum peluncurannya, tampaknya mereka memiliki keraguan yang serius tentang detail kinerja apa pun yang muncul. Dalam komentarnya, Google juga menunjukkan bahwa ini bukan pertama kalinya mereka memblokir benchmark agar tidak dipasang di smartphone Pixel mereka. Bagi Google, memblokir instalasi benchmark adalah normal.

Google juga mengklaim bahwa pemblokiran benchmark dicabut “sebelum” ketersediaan perangkat untuk konsumen. Namun, selama 24-48 jam berikutnya setelah peluncuran para reviewer masih belum bisa melakukan benchmarking.

Semua chip smartphone dari Apple, Qualcomm, dan MediaTek memiliki kinerja lebih baik dalam memproses tugas AI karena kinerja AI chip juga sebenarnya tergantung pada kinerja CPU dan GPU. Namun sepertinya, sebagian besar fitur AI baru yang diperkenalkan Pixel 8 Pro sebenarnya diproses di cloud oleh pusat data AI Google  yang kuat. Selama peluncuran Pixel 8 dan Pixel 8 Pro, Google hanya menjelaskan bahwa Video Boost sedang dimatikan ke cloud untuk diproses. Mengingat bagaimana Google berulang kali menggembar-gemborkan kinerja AI Tensor G3 selama presentasi, akan mudah bagi para penonton untuk berasumsi bahwa fitur AI generatif baru diproses oleh chip Tensor.

Halaman produk Google untuk Pixel 8 dan Pixel 8 Pro sama sekali tidak menyebutkan fakta bahwa fitur AI generatif  memerlukan koneksi internet yang persisten untuk berfungsi. Dengan memblokir aplikasi benchmarking, melebih-lebihkan kinerja AI Tensor G3, serta gagal menjelaskan dengan jelas kapan pemrosesan AI terjadi di perangkat atau di cloud, Google tampaknya bertekad untuk mempersulit reviewer dan pelanggan biasa untuk membuat kesimpulan kinerja perangkat tersebut.

Sumber: NotebookCheck

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *