Huawei Yakinkan Penggunaan Chip Buatan Tiongkok, Walaupun Inferior

0

Ketua Huawei yang menjabat, Xu Zhijun, menekankan pentingnya menggunakan cip buatan dalam negeri, bahkan jika mereka tertinggal dari produk luar negeri. Komentar ini dibuat dalam konteks potensi hasil yang buruk dari cip Kirin 9000s perusahaan, yang memberi daya pada seri handset Huawei Mate 60 Pro.

Meskipun kualitas cip dalam negeri Tiongkok yang inferior, Xu Zhijun berargumen bahwa “jika kita tidak menggunakannya, kesenjangan ini akan selalu menjadi kesenjangan, dan tertinggal akan selalu tertinggal.”

Smartphone flagship terbaru Huawei, Mate 60 Pro, telah menarik perhatian karena menggunakan SoC Kirin 9000s yang diproduksi di daratan Tiongkok. Sebagian besar analis percaya bahwa prosesor aplikasi dibuat oleh SMIC menggunakan teknologi proses 7nm kelas 2, yang diduga disebut N+2, dan dipasok ke Huawei dengan melanggar sanksi AS.

Nama asli SMIC untuk node 7nm kelas disebut N+1, yang hanya digunakan untuk membuat cip kecil untuk penambangan cryptocurrency, sehingga umumnya diyakini bahwa hasil cip besar yang dibuat menggunakan N+2 mungkin rendah. Selain itu, kinerja prosesor aplikasi mungkin lebih rendah daripada cip pesaing yang dirancang di AS.

Meskipun Huawei dan SMIC telah berhasil melewati sanksi AS, beberapa berpendapat bahwa proses 7nm yang diduga masih jauh tertinggal dari TSMC, dan Kirin 9000s tertinggal dari Snapdragon 8 Gen 2 dari Qualcomm. Terlepas dari kritik ini, Xu Zhijun tetap teguh pada keyakinannya bahwa menggunakan cip ini sangat penting untuk pertumbuhan teknologi dan menjembatani kesenjangan yang ada.

Dalam pidatonya di Konferensi Komputer Dunia 2023, Xu Zhijun menyoroti tantangan di industri komputasi. Dia menyoroti perjuangan Tiongkok sebelumnya dalam memproduksi cip tertentu dan pencapaian produksi semikonduktor-nya.

“Dulu, kami bahkan tidak bisa memproduksi cip kartu jaringan dan cip RAID,” kata Xu Zhijun. “Kami juga tidak bisa memproduksi cip manajemen daya untuk server komputer. Jadi, kita perlu kembali ke dasar-dasar industri komputasi.”

Xu Zhijun menarik perbandingan yang mencolok antara tingkat teknologi produk domestik dan luar negeri. Dia menyamakan pesaing asing dengan memiliki keahlian tingkat doktoral, sementara produk domestik Tiongkok berada di tingkat sekolah dasar. Terlepas dari kesenjangan ini, dia menekankan pentingnya daratan Tiongkokmengembangkan infrastruktur teknologinya untuk mencegah kerentanan dan pelanggaran keamanan dari sumber eksternal.

Latar belakang penekanan pada produksi dalam negeri adalah pembatasan teknologi AS yang sedang berlangsung terhadap Tiongkok. Lebih dari 600 entitas Tiongkok masuk dalam daftar entitas pemerintah AS, mempengaruhi spektrum luas sektor teknologi, mulai dari alat desain hingga produk cip. Xu Zhijun memperingatkan tentang tantangan jangka panjang untuk manufaktur semikonduktor daratan karena pembatasan ini dan menyarankan untuk tidak mengharapkan AS melonggarkan penahanannya.

Komentar Xu Zhijun mencerminkan meningkatnya kesadaran di antara pembuat kebijakan dan pemimpin industri Tiongkok tentang perlunya mengembangkan industri semikonduktor yang mandiri. Ketergantungan Tiongkok pada pembuat cip asing telah menjadi aset besar di tengah perang dagang AS-Tiongkok dan pembatasan teknologi yang sedang berlangsung.

Pengembangan industri semikonduktor dalam negeri adalah usaha yang kompleks dan jangka panjang, tetapi sangat penting bagi Tiongkok untuk mencapai ambisi teknologinya dan mengurangi kerentanannya terhadap tekanan eksternal.

Sumber: TomsHardware

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *