CHIP NAND Flash Huawei Mate 60 Pro Ternyata Barang Lama

0

Seminggu yang lalu, ditemukan bahwa Huawei Mate 60 Pro menggunakan chip RAM LPDDR5 12GB dan chip memori NAND Flash 512GB dari SK Hynix. Hal ini tampaknya melanggar peraturan ekspor AS yang melarang pabrik semikonduktor yang menggunakan teknologi AS untuk mengirimkan chip ke Huawei tanpa lisensi. Jadi, SK Hynix, Huawei, atau keduanya, akan dituduh gagal mematuhi sanksi AS.

SK Hynix mengatakan bahwa mereka tidak melakukan bisnis dengan Huawei sejak sanksi chip dimulai pada musim gugur 2020. Perusahaan yang berbasis di Korea Selatan ini mengatakan bahwa mereka sedang menyelidiki masalah ini, dan Wakil Ketua perusahaan Park Jung-ho mengatakan bahwa mereka sama sekali tidak memiliki bisnis dengan Huawei dan sedang menyelidiki situasinya. Menurut Park, smartphone baru Huawei adalah produk yang dibuat dengan baik dan mereka perlu memeriksa lebih dekat jenis DRAM apa yang digunakan di perangkat tersebut.

Perusahaan itu sendiri mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka tidak lagi berbisnis dengan Huawei sejak diberlakukannya pembatasan AS terhadap perusahaan tersebut dan sehubungan dengan masalah tersebut, kami memulai penyelidikan untuk mengetahui lebih lanjut. Selain itu, SK Hynix secara ketat mematuhi pembatasan ekspor pemerintah AS. Pada saat larangan dimulai, Huawei bertanggung jawab atas 10% penjualan SK Hynix.

Semua ini terjadi di tengah seruan dari anggota parlemen dan pejabat AS untuk menyelidiki bagaimana Huawei dan SMIC (pabrik semikonduktor terbesar di China) dapat memproduksi SoC Kirin 5G 7nm mengingat sanksi AS. Pada dua seri flagship sebelumnya, lini Mate 50 (2022) dan seri P60 (2023), Huawei terpaksa mendapatkan lisensi untuk mengimpor chipset Snapdragon 8+ Gen 1 yang telah dimodifikasi agar dapat bekerja dengan jaringan 4G dan bukan 5G.

Namun sejauh menyangkut SK Hynix dan penggunaan chip RAM dan NAND Flash memory yang misterius, penyelidikan lebih lanjut oleh TechInsights, yang dilaporkan oleh Bloomberg, menemukan bahwa chip RAM dan Flash memory SK Hynix yang digunakan di Mate 60 Pro berasal dari persediaan yang dimiliki Huawei sebelum sanksi diberlakukan. Dan ini menimbulkan pertanyaan tentang berapa banyak persediaan chip ini yang tersisa di Huawei. Dalam sebuah tweet yang diposting di X, Bloomberg menulis, “Ponsel Mate 60 Huawei yang kontroversial menggunakan memori SK Hynix yang telah tersedia selama bertahun-tahun, TechInsights menemukan.”

Chip SK Hynix yang digunakan di Mate 60 Pro juga ditemukan di dua smartphone Huawei 2023 lainnya tahun ini. Sebuah video teardown dari Mate 60 Pro mengungkapkan bahwa chip memori NAND Flash SK Hynix yang terlihat di rekaman tersebut memiliki penyimpanan UFS 3.1 512GB dan memiliki nomor model UD310. Komponen ini diumumkan oleh SK Hynix pada tahun 2020 sebelum aturan ekspor AS diperluas untuk mencegah chip-chip canggih jatuh ke tangan Huawei. Sedangkan untuk chip RAM LPDDR5 12GB yang dibuat oleh SK Hynix, tampaknya Huawei memiliki banyak persediaan chip ini.

Namun pertanyaannya adalah berapa banyak lagi smartphone yang dapat dibuat Huawei menggunakan jumlah chip memori yang mereka miliki. Huawei menggunakan chip RAM dan NAND SK Hynix yang sama pada dua ponsel lain tahun ini, Mate X3 foldable dan seri flagship P60. Bahkan jika Huawei menggunakan stok lama untuk melengkapi Mate 60 Pro dengan chip RAM dan NAND Flash SK Hynix, hal itu masih tidak menjelaskan bagaimana Huawei dan SMIC dapat memproduksi chipset 7nm Kirin 9000S 5G yang baru mengingat sanksi AS.

Peluncuran Mate 60 Pro memicu gelombang nasionalisme di China karena analis percaya bahwa permintaan untuk handset baru ini akan berdampak negatif pada penjualan lini iPhone 15 baru di China, pasar smartphone terbesar di dunia. Dan apakah perangkat ini akan masuk ke Indonesia, masih belum ada informasi yang jelas mengenai hal tersebut.

Sumber dan gambar: Phone Arena

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *