Asus Gugat Samsung atas Dugaan Pelanggaran Paten Komunikasi Nirkabel

0

Asus menggugat Samsung atas dugaan pelanggaran paten komunikasi nirkabel, menargetkan perangkat seperti Galaxy 4G, ponsel 5G, dan Galaxy Z Flip5. Meskipun menghadapi tantangan di pasar smartphone, koleksi paten Asustek telah memberinya kepercayaan diri untuk menghadapi Samsung, pembuat handset terbesar di dunia. Asus dilaporkan mendekati Samsung setahun setengah yang lalu untuk meminta biaya lisensi untuk menggunakan apa yang ditegaskannya sebagai teknologi patennya, tetapi kedua perusahaan gagal mencapai kesepakatan.

Terlepas dari perjuangan Asustek di pasar smartphone, yang menyebabkan fokusnya pada segmen pasar niche smartphone gaming, perusahaan telah secara konsisten berinvestasi dalam teknologi seluler selama bertahun-tahun, mengumpulkan portofolio paten yang signifikan. Koleksi ini tidak hanya menawarkan aliran pendapatan potensial melalui lisensi, tetapi juga berfungsi sebagai perisai terhadap potensi ancaman hukum.

Baru-baru ini, Asus membentuk Asus Technology Licensing and Innovative Sonic Limited, yang memiliki paten perusahaan. Entitas-entitas ini menjadikan Celerity IP LLC, anak perusahaan dari firma pembiayaan litigasi GLS Capital, pemegang lisensi eksklusif mereka yang mengelola dua portofolio, dan perusahaan ini mengajukan gugatan terhadap Samsung di Distrik Timur Texas atas satu paten komunikasi nirkabel tunggal (Paten AS No. 10,187,878), lapor RPX Insight.

Paten yang dimaksud digambarkan sebagai ‘metode dan peralatan untuk meningkatkan transmisi menggunakan sumber daya yang dikonfigurasi dalam sistem komunikasi nirkabel’ dan mencakup smartphone 4G dan 5G. RPX Insight mengatakan paten tersebut adalah paten esensial standar.

Asus memasuki arena ponsel pada tahun 2003 tetapi tidak pernah menjadi pemain utama di industri ini. Proyeksi perusahaan sendiri untuk ROG Phone dan seri Zenfone pada tahun 2023 berkisar sekitar 600.000 unit, menurut DigiTimes. Sebaliknya, Samsung mengirimkan lebih dari 260 juta smartphone pada tahun 2022 saja.

Terlepas dari disparitas pasar ini, keputusan Asustek untuk menantang Samsung secara hukum menggarisbawahi kepercayaannya pada aset patennya. Meskipun kehadiran pasarnya mungkin dikerdilkan oleh Samsung, kekayaan intelektualnya tetap menjadi alat yang tangguh di gudang senjatanya, memungkinkannya untuk menghadapi raksasa industri secara langsung.

Biasanya, tuntutan hukum yang melibatkan paten esensial standar membutuhkan waktu bertahun-tahun, dan bahkan jika pengadilan mewajibkan Samsung membayar Asus atas kekayaan intelektualnya, ini tidak akan membuat bisnis smartphone perusahaan menguntungkan. Di sisi lain, kedua perusahaan mungkin dapat menegosiasikan perjanjian lisensi silang. Seperti halnya semua litigasi, proses ini bisa memakan waktu beberapa tahun untuk diselesaikan melalui pengadilan.

Sumber: TomsHardware

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *